Oh ini Mesir.

Selama beberapa bulan di negara Mesir,dengan masa yang singkat,sah-macam yang telah terjadi kepada diri saya.

Bagi saya,Mesir adalah sebuah negara untuk kita mengukur,setakat mana kemampuan kita dalam menghadapi cabaran dan ujian-ujian dari sekeliling.

Bagaimana rakyat Mesir dan isi-isinya dapat menghadapi cabaran hidup hebat di sini.Cabarannya dalam bentuk yang bagaimana?Hanya orang yang sudah menjejakkan kaki ke Mesir dapat memahami perit dan kesusahan di sini.

Sebab itu dalam tarbiyah ikhwan sendiri,mereka menanamkan beberapa sifat yang penting kepada ahlinya dalam menghadapi liku-liku kehidupan dan dakwah sendiri.Antaranya:-

1.Sabar
2.Komit
3.Bercita-cita tinggi(boleh dengar lagu Ehlam Ma'aya-Hamza Namira)
4.Pengorbanan.

Huraian tiada.

Renungan Dari Kota Kaherah

1.Akhirnya,penantian selama hampir setahun telah menjadi kenyataan.




2.Saya ingat lagi apabila kami telah menghabiskan peperiksaan STAM 2010 di Ipoh,saya telah mengambil kesempatan cuti yang panjang untuk melancongkan diri ke Kaherah sebentar.Berbulan-Bulan juga saya habiskan masa di Kaherah mencari cinta dan permata.




3.Kemudian datangnya 25 Januari 2011,peristiwa revolusi dan kebangkitan rakyat Mesir terhadap penguasa zalim Hosni Mubarak telah menyebabkan beberapa kekecohan.Kerajaan Malaysia terpaksa memanggil semula pelajar-pelajar pulang ke Malaysia atas faktor keselamatan.Aku pulang.

4.Aku sudah pulang.Aku mula-mula tiada idea apa yang bakal dibuat di Malaysia untuk cuti yang amat-amat panjang.Aku meluangkan masa sebulan di rumah keluargaku di Kuala Lumpur sebelum daku mengambil peluang pergi mencari kerja part time untuk mencari pengalaman dan ilmu.Setelah beberapa masak-masak fikiran,aku pun bekerja di Shah Alam dengan Abe Naim.Seronok juga bekerja dengan mereka.

5.Bulan Mei,kemalangan besar menimpa diri.Aku terpaksa terlantar di hospital selama 2 minggu dan telah menjalani pembedahan tulang.Beberapa tulang aku telah mengalami kecedaraan.Tulang selangka patah,Tengkuk belakang retak,dan beberapa tulang belakang juga retak dek hentakan kuat semasa kemalangan.Tapi semua berjalan dengan lancar.Syukur kerana Allah memberikan aku peluang lagi untuk masih hidup.

6.Tiga bulan berlalu,sudah tiba masanya.Kebetulan pula aku sudah pulih walaupun tidak sepenuhnya,tetapi aku rasa ia memadai untuk ku bermusafir ke Timur Tengah.Dan di sini aku.Merenung dari Kota Kaherah.



Realiti dan Persoalan


Sering kali dalam dunia yang penuh maklumat dan informasi membuatkan kita terkeliru yang manakah hakikat dan yang manakah yang fatamorgana semata-mata.





8 Ogos saya diberi peluang untuk menyertai kursus Biro Tata Negara anjuran Jabatan Perdana menteri.Kursus telah berjalan selama 5 hari.Mujur tiada sebarang aktiviti lasak mahupun yang ganas-ganas,kerana saya pun dalam tempoh berpantang.Saya tidak mahu menghurai tentang tentatif program dan lauk pauk.Semua sedap-sedap belaka.

1.Mendedahkan kepada rakyat malaysia tentang dasar dan perlembagaan negara.Sekurang-kurangnya kita tidaklah buta pengetahuan tentang sejarah negara dan bangsa.Seperti rakyat di Amerika syarikat,saya melihat remaja-remaja seliar mana pun,mereka masih mampu untuk menghafal rukun negara,dan beberapa perkara dalam perlembagaan mereka.Saya?zero.Ini pendapat saya.

2.Menceritakan hakikat bahawa negara dan bangsa Melayu Islam suatu ketika dahulu pernah menjadi satu bangsa yang hebat dan agung.Pernah menawan seluruh asia Tenggara.Menjadi pendukung agama Islam di Rantau ini.Ini belum lagi cerita tentang keadaan kenteraan orang Melayu Islam ketika waktu itu.


3.Mungkin kumpulan diskusi saya tidak tahu,akan tetapi dalam kumpulan saya,wujud sikap keterbukaan antara fesi dengan peserta dalam aspek perkongsian ilmu,pengalaman,pendapat dan sebagainya yang mewujudkan rasa mahabah itu.Kebetulan saya pula satu team ngan Ustaz Marwan Bukhari dan Tuan Azzam(fesi)yang penuh ilmu di dadanya yang barangkali kita harus ambil manfaat daripada orang sepertinya.


4.Mungkin sesetengah orang akan mengatakan program ini bersifat berat sebelah,namun bagi saya,dalam apa-apa perkara sekali pun,yang baik kita jadikan pelajaran,yang buruk kita pandai-pandai buang ke tepi.



5.Kamu dan saya ada hak untuk berbeda.Ideologi,manhaj,fahaman,politik?.Kita adalah umat yang satu.Mustahil untuk kita tidak berbeda dalam hidup ini.Mustahil.

6.Mari sama-sama berganding bahu membina negara ini.Negara Malaysia.

Tips Berbuka Puasa


Ramadan Kareem

4 hari sudah berlalu masa berlalu dalam sekelip mata.

Sedikit sharing saya nak kongsikan hari ini tentang buka puasa.Sering kali kalau kita lihat,di Malaysia mahupun di mana-mana negara Islam sekalipun,ibadah puasa ini,sering dianggap sebagai adat semata-mata.Buka puasa mesti penuh dengan lauk-pauk yang pelbagai.Kuih serimuka,lapis donat,popia juga tidak ketinggalan.Bagi mereka yang berbuka di luar,selalunya buffet di hotel-hotel ternama menjadi pilihan.

Tidakkah pelik kita melihat orang Islam mempunyai satu kursus pengurusan badan selama sebulan,akan tetapi yang terjadi,orang Islam yang mendahului dalamperlumbaan kegemukan badan.

Tidakkah pelik,sepatutnya pada bulan Ramadhan ini sepatutnya kita dapat mengurangkan bajet perbelanjaan,akan tetapi yang berlaku adalah sebaiknya.

Apa-apa pun,pada hari ini saya akan berkongsikan tentang sedikit tips-tips semasa berbuka puasa agar pembukaan puasa kita selepas ini lebih terasa indahnya,berkatnya dan lebih menguntungkan dari setiap segi.


Tips pertama:-Segarakan berbuka puasa.

Ini bukanlah tips daripada saya,cuma ia merupakan sunnah Rasullulah s.a.w..Kalau ikutkan logik akal,siapalah yang menghendaki buka puasanya dilambat-lambatkan :) .Berbeza dengan sahur,ia sebaik-baiknya perlu dilambatkan.

Tips kedua:-makan benda yang manis-manis :)

Jika mampu,kita dahulukan buka puasa kita dengan benda-benda yang manis seperti kurma,mahupun buah-buahan.Sugus dan Mentos tidak termasuk.Ia dapat memberikan kembali glucose dalam badan lalu menghasilkan tenaga untuk kita setelah kehilangan tenaga sepanjang satu hari.Tapi ingat,manis pun agak-agak la ye.Bersederhana dalam kemanisan.

Tips Ketiga:-Jangan langsung makan makanan yang berat.

Selepas berbuka,mungkin kita boleh tunggu selama 20minit-1 jam untuk makan makanan berportion besar.Ini supaya supaya konsumsi makanan penuh sesuai dengan portion kebiasaan kita.Jangan lupa untuk makan makanan yang seimbang penuh khasiat.

Tips Keempat- ^_^

Berhenti sebelum kenyang.


Wallahualam.


Muwosofat Tarbiyah Edisi Ramadhan



'Wajib ke atas setiap muslim memulakan dengan memperbaiki dirinya, kesempurnaan itu dapat dilihat bila ia telah dapat memiliki beberapa perkara yang meletakkan ia di peringkat tertentu yang menjadikan ia mampu untuk memikul tanggungjawab amal Islami’ ,demikian sedikit petikan daripada kata-kata Hasan al Banna

Jadi,sempena bulan Ramadan yang diberkati ini,saya mengajak diri saya sendiri dan kawan-kawan lain untuk mencapai beberapa objektif penting.Mungkin perkara ini sudah biasa kedengaran,namun ia akan jadi bermanfaat bagi sesiapa yang mengambil perhatian.Objektif Ramadhan kali ini,mencapai status TAQWA:-

1.Aqidah yang sejahtera

Kita diberikan peluang dan ruang di bulan Ramadan ini untuk kita melakukan sebanyak mana mungkin amalan seperti qiamulail,puasa dan sebagainya kerana kita tahu,di sana,ada Tuhan yang melihat kita dan menilai kita.Kita jadikan ramadhan kita kali ini medan latihan untuk memantapkan ehsan.


2.Ibadah yang sohih.

Dalam setiap amalan kita,mungkin kali kita boleh perbaiki amalan-amalan kita dengan sebaiknya dengan beberapa perkara yang ingin saya gariskan.Antaranya ialah:-
  • Mempelajari dari ustaz-ustaz atau sheikh2 tentang amalan dan sunnah ketika Ramadhan berdasarkan dalil syara'
  • Usah kita memperbanyakkan yang sunat,jikalau yang wajib masih lompong.Usahakan memperbaiki yang lompong itu sebaik mungkin kemudian baru berpindah ke amalan-amalan sunat.
  • Menjadikan ramadan bulan beribadah,bukan bulan adat dan kebiasaan orang-orang biasa seperti tarawih dan buka puasa.Ada orang yang berpuasa,tetapi tidak menutup aurat,berkhalwat,berbuka sama-sama dengan pasangan.
Apalah erti puasa dan ibadah-ibadah lain jika semua ini dianggap sebagai satu adat yang dilakukan hanya setahun sekali sahaja.


3.Akhlak yang mantap

Dari universiti ramadan ini,semestinya ia melahirkan para graduan yang berakhlak dengan kepujian.Latih diri melakukan perkara-perkara seperti menolong orang,ziarah,memberi salam dan sebagainya yang berkaitan dengan akhlak mulia.Dilatihnya setiap hari akan menjadikan jiwa ini otomatik untuk melakukan akhlak yang mulia pasca graduasi nanti.


4.Sangat Menjaga Masa

Di bulan ramadhan kita perlu meningkatkan amalan sebanyak mungkin kerana ini bulan megasale.Maka,perancangan waktu perlu dilakukan sebaik mungkin.Bila hendak tilawah,berapa juzuk sehari,pukul berapa hendak membaca mathurat,dan sebagainya.Dalam pelajaran pun boleh jaga masa,apa kata kita rancang dan sistematikkan ramadan kali ini.Ia bakal menjadi ramadan yang bermakna dan displin.


5.Mampu berdikari

Bulan puasa kali ini saya harap ia dapat melatih diri kita untuk menjadi lebih berdikari.Dengan tarbiyah 30 hari menahan lapar,saya rasa tidak mustahil kita menjadi seorang yang mampu berdikari dalam apa-apa yang kita lakukan.Tidak kira dalam dalam pekerjaan mahupun pelajaran dan sebagainya.


6.Sihat Tubuh Badan

Secara logiknya,pada bulan ramadanlah kita menghilangkan lemak-lemak dan berat-berat lebihan yang ada pada perut kita.Tetapi ironikanya,kebiasaanya bulan ramadanlah tempat kita menambahkan semua bagasi yang berat ini.Jadi,untuk ramadan kali ini,mungkin boleh dikurangkan makanan yang berminyak,kuih muih yang berlebihan,buffet yang mengancam dan sebagainya.


7.Teratur Urusannya

Ramadan bagi saya kali ini lebih kepada cuti dan sebagainya.Saya bercadang untuk mengatur ramadan saya kali ini dengan beberapa perkara.Ini supaya ramadan kita dipenuhi dengan aktiviti dan tidak begitu serabut dalam pengaturannya.


8.Bermanfaat kepada orang lain.

Di luar sana,tidak semua yang bernasib baik seperti mana kita.Ada yang tidak cukup wang untuk membeli keperluan untuk berbuka dan sahur .Jadi,kita boleh kurangkan beban dengan banyakkan menderma kepada mereka yang memerlukan.


9.Pengetahuan yang luas

Ramadan ini jangan terlupa untuk kita menyemak kembali sirah perjuangan nabi s.a.w terutama sekali yang berkaitan dengan puasa dan ramadan.Kita tambahkan serba sedikit ilmu tentang pensyariatan puasa,apa hukumnya,jenis-jenisnya supaya kita betul faham-faham tentang intipati ramadan yang sebenar.


10.Mujahadah nafsu

Jadi yang terakhir sekali,tidak boleh tidak kita perlulah sentiasa bermujahadah dengan nafsu kita.Hendak menyalahkan syaitan,mereka sudah digari.Tetapi nafsu sahaja yang tinggal menguasai.Ini cabaran terbesar bagi sesiapa pun dalam bulan ramadan mahupun bukan.

Jadi saya harap 10 perkara ini sedikit sebanyak dapat membantu kita dalam menambahkan kefahaman dan sama-sama kita menjadikan ramadan kali dan seterusnya lebih bermakna dan bermakna.Semoga amalan kita diterima di hadapan Nya insyallah.

Indahnya Hidup Dicontoh dan Bercontoh.



Contoh

Seringkali kita diperdengarkan dengan kata nama contoh.Kalau ditakrifkan makna kata contoh ini,kita akan mendapati ia bermaksud barang atau sebahagian dari sesuatu yg serupa,semacam, dan keadaannya sama dengan semua sesuatu yang ada,sesuatu yg dapat mewakili sesuatu yang lain kerana sama sifat-sifatnya.Contoh juga bermaksud sesuatu yg akan atau yang disediakan untuk ditiru atau diikuti.Ia mungkin juga bermaksud pola ataupun patern,mahupun model atau tauladan yang diikuti.Ini serba sedikit tentang ma'na dan erti contoh.



Beberapa Contoh

Dalam kehidupan kita di dunia ini,kita tidak lari dari melakukan sesuatu atau perkara tidak kira ia dalam bentuk pelajaran,pekerjaan,sukan,hobi,dan seluruh aspek kehidupan kita.Pelbagai contoh yang kita boleh ambil dalam kehidupan kita,seperti dalam aspek kempimpinan yang ditunjukkan Tun Dr Mahathir mahupun Tok Guru Nik Aziz.Contoh dalam berakhlak seperti yang ditunjukkan Umar Bin Abd Aziz(contoh yang disebut2kan zmn sekarang oleh suatu pihak,disebut2 tetapi tidak diamalkan).Ada juga contoh dalam perniagaan seperti yang ditunjukkan oleh kawan-kawan dan senior-senior saya seperti abang Alwi,abang Mursyidi,Akhi hakeem adzman,soufi anual,nukman halim dan sebagainya.Tidak lupa juga contoh orang yang hebat dalam perniagaan,tetapi tidak beretika dalam menjalankan perniagaan tersebut.Apa-apa yang dirasakan halal,dilanggarnya begitu sahaja.Matlamat menghalalkan cara.Buat dulu cari dalil seperti yang dilakukan sesetengah pihak.


Sejauh mana?

Saudara sekalian,pernah atau tidak kita terfikir sejauh manakah kita dalam meletakkan neraca yang betul dalam memilih dan memberi contoh?Hakikat realitinya,orang-orang kita,masyarakat manusia di Malaysia,terutamanya Melayu Muslim sering tergelincir sedikit dalam menimbang neraca mencari contoh dengan sebaiknya.Kebanyakkan daripada kita tidak mengambil contoh-contoh hebat seperti daripada Rasullulah mahupun tokoh-tokoh ternama untuk dijadikan praktis.Contoh-contoh bagi mereka hanyalah semata-mata dalam aspek keseronokan seperti penyanyi barat yang dibawa ke I-City.Lady Gaga mahupun Justin Bieber.Kalau bolasepak,dipilihnya Fernando Torres seolah-oleh dia seorang wali Tuhan.Sejauh manakah kebenaran kita dalam memilih contoh?


Bagaimana kita mencari contoh yang betul?




Untuk permulaan,kita boleh mengambil contoh-contoh terdekat,seperti kawan-kawan kita,abang dan kakak kita yang lebih senior.Ini kerana mereka mempunyai pengalaman.Kita juga yang ada pengalaman juga boleh memberi contohKita berkawan-kawan dengan kawan kita yang baik akhlaknya dan yang sejuk mata memandang(jangan fikir lain ye) ^_^.Atau kita juga boleh mulakan diri kita dengan sifat-sifat 10 yang ada di atas.


Jadi apa tunggu lagi.

Jom sama-sama kita hidup bercontoh dan mencontohi.Alangkah indahnya hidup bercontoh.

Lets Play Football

Sometimes,maybe everytime,i feel like im a football/soccer player.

My teammates are my friends.Some of them are not.

I am ashamed.My friends and unfriends do their best each day to score at least 1 goal in their life.

I feel like im on of them who doest has the effort to score even a single goal.Pity me.Pity them.

Maybe life is the same as playing football on a field.Some people have their own goal.Some people dont have goal.

Some people have commitment,some people don't.

So in life,can someone tell me exactly what goal i am trying to achieve?




Lets play football.

BERSIH 1432hijriah



Kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah swt. Kita ucapkan shalawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.

Wahai Ikhwan yang mulia. Saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah yang diberkati dan baik: assalamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

Pada malam ini, yang merupakan akhir bulan Sya’ban, kita menutup serial kajian kita tentang Al-Qur’anul Karim, tentang kitab Allah swt. Insya Allah, pada sepuluh malam yang pertama bulan Syawal, kita kembali kepada tema tersebut. Setelah itu kita akan membuka serial baru dari ceramah-ceramah Ikhwan, yang temanya insya Allah: Kajian-Kajian tentang Sirah Nabi dan Tarikh Islam.

Ramadhan adalah bulan perasaan dan ruhani, serta saat untuk menghadapkan diri kepada Allah. Sejauh yang saya ingat, ketika bulan Ramadhan menjelang, sebagian Salafush Shalih mengucapkan selamat tinggal kepada sebagian lain sampai mereka berjumpa lagi dalam shalat ‘Id. Yang mereka rasakan adalah ini bulan ibadah, bulan untuk melaksanakan shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam) dan kami ingin menyendiri hanya dengan Tuhan kami.

Ikhwan sekalian, sebenarnya saya berupaya untuk mencari kesempatan untuk mengadakan kajian Selasa pada bulan Ramadhan, tetapi saya tidak mendapatkan waktu yang sesuai. Jika sebagian besar waktu selama setahun telah digunakan untuk mengadakan kajian-kajian tentang Al-Qur’an, maka saya ingin agar waktu yang ada di bulan Ramadhan ini kita gunakan untuk melaksanakan hasil dari kajian-kajian tersebut. Apalagi, banyak di antara ikhwan yang melaksanakan shalat tarawih dan memanjangkannya, sampai mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali di bulan Ramadhan. Ini merupakan cara mengkhatamkan yang indah. Jibril biasa membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dari Nabi saw. Sekali dalam setahun. Nabi saw. mempunyai sifat dermawan, dan sifat dermawan beliau ini paling menonjol terlihat pada bulan Ramadhan ketika Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau. Beliau lebih dermawan dan pemurah dibandingkan dengan angin yang ditiupkan. Kebiasaan membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an ini terus berlangsung sampai pada tahun ketika Rasulullah saw. diberi pilihan untuk menghadap kepada Ar-afiq Al-A’la (Allah swt. — pen.), maka ketika itu Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau dua kali. Ini merupakan isyarat bagi Nabi saw. bahwa tahun ini merupakan tahun terakhir beliau hidup di dunia.

Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Rasulullah saw. pernah bersabda mengenainya, “Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanya memberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)

Wahai Ikhwan, dalam diri saya terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan.

Ikhwan sekalian, kita telah berbicara panjang lebar tentang sentuhan perasaan cinta dan persaudaraan yang dengannya Allah telah menyatukan hati kita, yang salah satu dampaknya yang paling terasa adalah terwujudnya pertemuan ini kerana Allah. Bila kita tidak akan berjumpa dalam masa empat pekan atau lebih, maka bukan berarti bara perasaan ini harus padam atau hilang. Kita tidak mesti melupakan prinsip-prinsip luhur tentang kemuliaan dan persaudaraan kerana Allah, yang telah dibangun oleh hati dan perasaan kita dalam majelis yang baik ini. Sebaliknya, saya yakin bahwa ia akan tetap menyala dalam jiwa sampai kita biasa berjumpa kembali setelah masa percutian ini, insyaAllah. Jika ada salah seorang dari Anda melaksanakan shalat pada malam Rabu, maka saya berharap agar ia mendoakan kebaikan untuk ikhwannya. Jangan Anda lupakan ini! Kemudian saya ingin Anda selalu ingat bahwa jika hati kita merasa dahaga akan perjumpaan ini selama minggu-minggu tersebut, maka saya ingin Anda semua tahu bahwa dahaganya itu akan dipuaskan oleh mata air yang lebih utama, lebih lengkap, dan lebih tinggi, yaitu hubungan dengan Allah swt., yang merupakan cita-cita terbaik seorang mukmin bagi dirinya, di dunia maupun akhirat.

Kerana itu, Ikhwan sekalian, hendaklah Anda semua berusaha agar hati Anda menyatu dengan Allah swt. Pada malam-malam bulan mulia ini. Sesungguhnya puasa adalah ibadah yang dikhususkan oleh Allah swt. bagi diri-Nya sendiri. “Semua amalan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. la untuk-Ku dan Aku akan memberikan balasannya.”

Ini, wahai Akhi, mengisyaratkan bahwa setiap amal yang dilaksanakan oleh manusia mengandung manfaat lahiriah yang bisa dilihat, dan di dalamnya terkandung semacam bagian untuk diri kita. Kadang-kadang jiwa seseorang terbiasa dengan shalat, sehingga ia ingin melaksanakan banyak shalat sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan dzikir, sehingga ia ingin banyak berdzikir kepada Allah sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan menangis kerana takut kepada Allah, maka ia ingin banyak rnenangis kerana Allah sebagai bagian bagi dirinya. Adapun puasa, wahai Akhi, di dalamnya tidak terkandung apa pun selain larangan. Ia harus melepaskan diri dari bermacam keinginan terhadap apa yang menjadi bagian dirinya. Bila kita terhalang untuk berjumpa satu sama lain, maka kita akan banyak berbahagia kerana bermunajat kepada Allah swt. Dan berdiri di hadapan-Nya, khusus-nya ketika melaksanakan shalat tarawih.

Ikhwan sekalian, hendaklah senantiasa ingat bahwa Anda semua berpuasa kerana melaksanakan perintah Allah swt. Maka berusahalah sungguh-sungguh untuk beserta dengan Tuhan Anda dengan hati Anda pada bulan mulia ini. Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan keutamaan. Ia mempunyai kedudukan yang agung di sisi Allah swt. Hal ini telah dinyatakan dalam kitab-Nya, “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)

Wahai Akhi, pada akhir ayat ini Anda mendapati: “Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (Al-Baqarah: 185) Puasa adalah kemanfaatan yang tidak mengandung bahaya. Dengan penyempurnaan puasa ini, Allah swt. akan memberikan hidayah kepada hamba-Nya. Jika Allah memberikan taufiq kepada Anda untuk menyempurnakan ibadah puasa ini dalam rangka menaati Allah, maka ia adalah hidayah dan hadiah yang patut disyukuri dan selayaknya Allah dimahabesarkan atas karunia hidayah tersebut. “Dan hendaklah kalian mencukupkan bilangannya dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.” (Al-Baqarah: 185) Kemudian, lihatlah wahai Akhi, dampak dari semua ini. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah; 186)

Wahai Akhi, di sini Anda melihat bahwa Allah Yang Maha Benar meletakkan ayat ini di tempat ini untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya adalah pada bulan mulia ini. Allah swt. telah mengistimewakan bulan Ramadhan. Mengenai hal ini terdapat beberapa ayat dan hadits. Nabi saw. bersabda, “Jika bulan Ramadhan datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu, kemudian datang seorang penyeru dari sisi Allah Yang Mahabenar swt “Wahai pencari kejahatan, berhentilah! Dan wahai pencari kebaikan, kemarilah!’”

Wahai Akhi, pintu-pintu surga dibuka, kerana manusia berbondong-bondong melaksanakan ketaatan, ibadah, dan taubat, sehingga jumlah pelakunya banyak. Setan-setan dibelenggu, kerana manusia akan beralih kepada kebaikan, sehingga setan tidak mampu berbuat apa-apa. Hari-hari dan malam-malam Ramadhan, merupakan masa-masa kemuliaan yang diberikan oleh Al-Haq swt., agar orang-orang yang berbuat baik menambah kebaikannya dan orang-orang yang berbuat jahat mencari karunia Allah swt. sehingga Allah mengampuni mereka dan menjadikan mereka hamba-hamba yang dicintai dan didekatkan kepada Allah.

Keutamaan dan keistimewaan paling besar bulan ini adalah bahwa Allah swt. telah memilihnya menjadi waktu turunnya Al-Qur’an. Inilah keistimewaan yang dimiliki oleh bulan Ramadhan. Kerana itu, Allah swt. mengistimewakan dengan menyebutkannya dalam kitab-Nya.” (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an.” (Al-Baqarah: 185)

Ada ikatan hakikat dan fisik antara turunnya Al-Qur’an dengan bulan Ramadhan. Ikatan ini adalah selain bahwa Allah telah menurunkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan, maka di bulan ini pula Dia mewajibkan puasa. Kerana puasa artinya menahan diri dari hawa nafsu dan syahwat. Ini merupakan kemenangan hakikat spiritual atas hakikat material dalam diri manusia. Ini berarti, wahai Akhi, bahwa jiwa, ruh, dan pemikiran manusia pada bulan Ramadhan akan menghindari tuntutan-tuntutan jasmani. Dalam kondisi seperti ini, ruh manusia berada di puncak kejernihannya, kerana ia tidak disibukkan oleh syahwat dan hawa nafsu. Ketika itu ia dalam keadaan paling siap untuk memahami dan menerima ilmu dari Allah swt. Kerana itu, bagi Allah, membaca Al-Qur’an merupakan Ibadah paling utama pada bulan Ramadhan yang mulia.

Pada kesempatan ini, Ikhwan sekalian, saya akan meringkaskan untuk Anda semua pandangan-pandangan saya tentang kitab Allah swt., dalam kalimat-kalimat ringkas.


Wahai Ikhwan yang mulia, tujuan-tujuan asasi dalam kitab Allah swt. dan prinsip-prinsip utama yang menjadi landasan bagi petunjuk Al-Qur’an ada empat:


1. Perbaikan Aqidah

Anda mendapati bahwa Al-Qur’anul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia bisa mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahwa Allah swt. adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhir, agar setiap jiwa dihisab tentang apa saja yang telah dlkerjakan dan ditinggal kannya. Wahai Akhi, jika Anda mengumpulkan ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Qur’an, niscaya Anda mendapati bahwa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Qur’an. Allah swt. berfirman dalam surat Al-Baqarah, “Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian Yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)

Wahai Akhi, setiap kali membaca surat ini, Anda mendapati kandungannya ini melintang di hadapan Anda. Allah swt. juga berfirman dalam surat Al-Mukminun, “Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)

Allah swt. juga berfirman di surat yang sama, “Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)

Allah swt. juga berfirman, “Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)

Allah swt. berfirman, “Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3) Dalam surat lain Allah berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4) Wahai Akhi, ayat-ayat mi menjelaskan hari akhirat dengan pen-jelasan gamblang yang bisa melunakkan hati yang keras.


2.Pengaturan Ibadah

Anda juga membaca firman Allah swt. mengenai ibadah. “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat.” (Al-Baqarah: 43) “…diwajib-kan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian.” (Al-Baqarah: 183) “…mengerjakan haji adalah kewa-jiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (Ali-Imran: 97) Maka aku katakan kepada mereka, “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.” (Nuh: 10) Dan banyak lagi ayat-ayat lain mengenai ibadah.


3. Pengaturan Akhlak

Mengenai pengaturan akhlak, wahai Akhi, Anda biasa membaca firman Allah swt. “Dan demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)-nya. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.” (Asy-Syams: 7-8) “…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d:11) “Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran. (Yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian. Dan orang-orang yang sabar kerana mencari ridha Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik). (Yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, istri-istrinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu. (Sambil mengucapkan), ‘Salamun ‘alaikum bima shabartum (keselamatan atasmu berkat kesabaranmu),’ maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (Ar-Ra’d: 19-24) Wahai Akhi, Anda mendapati bahwa akhlak-akhlak mulia bertebaran dalam kitab Allah swt. dan bahwa ancaman bagi akhlak-akhlak tercela sangatlah keras. “Dan orang-orang yang memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahanam).” (Ar-Ra’d: 25)

Inilah peraturan-peraturan tersebut, Ikhwan sekalian, sebenarnya, peraturan-peraturan itu lebih tinggi daripada yang dikenal oleh manusia, kerana di dalamnya terkandung semua yang dikehendaki manusia untuk mengatur urusan masyarakat. Ketika mengupas sekelompok ayat, maka Anda mendapati makna-makna ini jelas dan gamblang. “Seperempat Juz Khamr” yang diawali dengan “Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi” (Al-Baqarah: 219), mengandung lebih dari dua puluh lima hukum praktis: tentang khamr, judi, anak-anak yatim, pernikahan laki-laki dan wanita-wanita musyrik, haid, sumpah, ila’, talak, rujuk, khuluk, nafkah, dan hukum-hukum lainnya yang banyak sekali Anda dapatkan dalam seperempat juz saja. Hal ini kerana surat Al-Baqarah datang untuk mengatur masyarakat Islam di Madinah.

Ikhwan tercinta, hendaklah Anda semua menjalin hubungan dengan kitab Allah. Bermunajatlah kepada Tuhan dengan kitab Allah. Hendaklah masing-masing dari kita memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang telah saya sebutkan ini, kerana itu akan memberikan manfaat yang banyak kepada Anda, wahai Akhi. Insya Allah Anda akan mendapatkan manfaat darinya.

Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Sayidina Muhammad dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya.

http://al-fikrah.net/News/article/sid=144.html

Borak-Borak Gaya Kencang,Jangan Lupa Dicocok Pengajaran



1.Saya sangat tidak setuju dengan mengatakan pendidikan itu hanya semata-semata pada 10 A+ nya mahupun pada dean's listnya.Dan sebagainya.

2.Mungkin saya boleh menceritakan serba sedikit tentang satu pengalaman sejak beberapa minggu ini.Cerita ini tentang salah satu keluarga kerabat saya.Darah daging saya.Bukan bertujuan untuk membuka pekung di dada atau memburuk-burukkan,tapi mungkin pengalaman ini boleh dijadikan sebagai pengajaran yang berguna di masa yang akan datang.

3.Terdapat sebuah keluarga ini.Pilot dan co pilot keluarga ini berjaya melahirkan anak-anak yang cemerlang.Dari kecil,anak-anak mereka adalah yang terbaik semasa di tadika,di sekolah dan di universiti(itu saya tidak pasti).

4.Punca kejayaan?Desakan ibu bapa yang terus menerus.Hidup ini seolah-olah didedikasikan kepada belajar,belajar,cemerlang,exam,dan yang seangkatan.

5.Namun apabila menjejakkan ke alam universiti,anak-anak ini terus berubah.Dari malaikat bertukar menjadi kurang malaikatnya.Teramat kurang.Dahulunya lagak seperti seorang ustazah,apabila terjebak dalam kancah sosial bebas,menjadi huru hara pemikiran dan jiwa.Begitu juga sebaliknya untuk lelaki

6.Kenapa ya?Saya pada mulanya sering terfikir.Kenapa macam ini boleh berlaku.Mereka seolah-olah mempunyai keluarga yang sempurna.Anak-anak yang cemerlang dalam exam.Tapi alangkah sedih bila difikir-fikirkan kembali,manusia yang dilahirkan atau robot.Bila robot memasuki alam yang penuh ranjau,rosak la pula sistemnya dicemari anasir-anasir luar.

7.Masalah keluarga,rumah tangga,remaja kini seolah-olah tiada pengakhiran.Tiada solusi.Solusi yang cuba dikemukan,semuanya berlandaskan kepada akal sendiri dan lagak penuh dengan pengalaman.Neraca timbangan sesuatu perkara tidak diletakkan pada tempat yang betul sedangkan Deen kita telah menyediakan satu neraca yang kita boleh timbang dengannya.Itulah neraca yang paling benar.

8.Penyelesainnya?Kita akan bincangkan kemudian di post yang akan datang.

(Sedang baca blog kanta pembesa')

Dialog di bawah antara Khaled Aboul Fadl dan seorang wanita Pakistan yang sedang menghampiri perkahwinan. Khaled seorang pakar perundangan muslim, lebih hebat lagi, beliau merupakan seorang yang memahami kecantikan undang-undang Tuhan. Ungkapannya ialah, 'Tuhan Maha Penyayang bukan Maha Pelarang'.
Dialog di bawah ini berkenaan perkahwinan dalam perspektif yang lebih bermakna, yang lebih hidup, yang lebih cantik. Perkahwinan, sebagai sebuah institusi kudus lantaran ia adalah perjanjian dengan Tuhan-menurut Quran. Bukankah Allah berfirman berkaitan dengan perkahwinan, “Dan, kami telah mengambil daripadamu sebuah perjanjian yang berat”? (An-Nisa’ : 21).
Khaled Abou El Fadl, mengistilahkan institusi suci ini sebagai perkongsian hidup dengan Tuhan, bukan sekadar perkongsian hidup dengan pasangan!
(Dialog ini saya kutip dari jalantelawi.com dan saya sunting. Saya sangat terkesan dengan Prof Khaled, kerana itu, saya berterima kasih kepada iFirdaus atas kerjanya mengutip dan menterjemah dialog ini ke Melayu dari buku asal Prof KhaledConference of The Books: The Search for Beauty in Islam, 2001, University Press of America)
(hiasan)
Terputus harapku itu pabila ketukan di pintu merampas fikiranku. Dari gelagatnya yang gelisah dan penuh gusar, sudahku sangkakan bahawa pastilah isunya berkenaan dengan perkahwinan. Daripada kesemua nikmat di dunia, tiadalah yang lebih memukau daripada institusi yang satu ini. Ia bermula dengan sebuah wa’ad (covenant) dengan Tuhan, tetapi sering dilalui dengan kebanjiran delusi yang menyedihkan.
Seperti kebanyakan yang lain sebelumnya, dia menyoal dengan kawalan muka yang ketat seolah-olah cuba untuk menyembunyikan arus kekeliruan yang tak terhenti-terhenti dalam dirinya.
“Saya orang Pakistan”, dia memberitahuku, “dan emak ayah saya, kurang lebih, memberi tekanan supaya saya berkahwin. Saya sangat sayang dan hormat emak ayah saya, dan saya mempercayai mereka dengan nyawa saya. Mereka, kurang lebih, memperkenalkan saya kepada seorang pelajar perubatan Pakistan, dan mereka yakin yang dia calon suami yang baik. Kata mereka perkahwinan itu separuh daripada iman, dan Allah pasti mahu saya berkahwin. Emak ayah saya, kurang lebih, adalah jenis mereka yang taat beragama dan saya sangat hormat dan sayangkan mereka, dan mempercayai mereka dengan nyawa saya. Saya seorang Muslim yang taat, dan amat bermakna buat mereka sekiranya suami saya juga orang Pakistan dan seorang doktor. Jadi saya hendak tahu apa itu hukum perkahwinan dalam Islam–apa dia panduan untuk mencari seorang suami yang soleh?”
Soalannya mengancamku untuk tercampak ke dalam khutbah panjang yang berpusing-pusing tak berhenti-henti, tetapi ku kelukan lidahku. Kenapa kita selalu berbicara berkenaan hukum apa yang boleh dan tidak boleh dan bukan tentang apa yang akan dianggap cantik?Adakah kita menyembah Tuhan yang Maha Melarang atau Tuhan yang Maha Cantik? Aku faham jika kita berbicara berkenaan kecantikan perkahwinan atau erti kebenaran dalam perkahwinan, tetapi peraturan-peraturan perkahwinan tidaklah dapat aku fahami. Dan, adakah menjadi seorang warga Pakistan dan juga seorang doktor itu sebahagian hukum atau sebahagian daripada kecantikan atau pula sebahagian daripada kebenaran? Dan, bagaimana kita mampu mendekati keputusan yang penting seperti ini sambil menyebut “kurang lebih” dan bukan dengan tenang dan tegas.
Daripada memberi khutbah, aku sebaliknya bercakap dengan wajah bersahaja, “Saudari, saya telah menyelidiki Quran dan Sunnah. Saya pasti bahawa seorang suami yang mempunyai kerjaya sebagai doktor dan berketurunan Pakistan tidak pula saya jumpa di mana-mana bahagian daripada kedua-duanya.”
Seperti yang dijangka, ini menjengkelkannya, lalu dia membantah, “Tetapi emak ayah mahu saya hidup stabil dan gembira.”
“Saudari,” jawabku, “Saya pasti itu yang mereka mahu, dan mereka hanya menasihati saudari berdasarkan apa yang mereka ketahui. Tetapi bukan seorang suami yang akan menyediakan hidup yang stabil dan gembira—Allah yang sediakan.”
Ini tidak meyakinkannya, maka dia menjawab, “Tetapi Allah hendakkan kita ambil berat tentang diri sendiri dulu sebelum Dia ambil berat tentang kita.”
Aku berfikir sendiri, inilah masanya untuk menguji perubahanku; ini masanya untuk bangkit. “Saudari”, sambungku, “itu benar. Allah mengubah manusia bila mereka sendiri mengubah apa yang di dalam jiwa mereka (Ar-Ra’d : 11). Tetapi apakah kriterianya? Apakah kriteria untuk mendapat rahmat Allah? Adakah rahmat Allah membawa kepada kehidupan yang sejahtera secara kewangannya? Adakah rahmat Allah bermakna ketenangan jiwa? Tidakkah aneh apabila kita menyebut yang perkahwinan separuh daripada iman, tetapi kita menilai yang separuh ini semata-mata atas perkiraan duniawi?”
Dia merenung ke arahku seolah-olah mencari satu tema umum dalam perkataanku tadi. Ujian perubahan biasanya adalah ujian terhadap konsistensi, maka aku ubah nadaku, “Saudari, ramai ulama’ yang menyangkal kesahihan hadis-hadis yang mendakwa perkahwinan itu separuh daripada iman, dan saya tidak percaya bahawa ianya hadis yang sahih. Pun begitu, ia datang daripada budaya yang pekat dengan akhlak Islam. Sebagai seorang individu, kita hidup untuk membina satu perkongsian dengan Allah, dan dalam perkahwinan rakan kongsinya menjadi tiga. Allah adalah rakan kongsi penuh dalam perkahwinan sebab itulah akad dan cerai mestilah dijalankan menurut piawai kecantikan yang sesuai untuk rakan kongsi seperti Allah.”
(hiasan)
Dia seperti tersentak dengan nadaku kerana kemudiannya dia berbicara lembut, “Tetapi adakah Allah berkongsi dalam semua perkahwinan?”
Aku teringat tentang kehodohan yang datang dalam banyak perkahwinan, dan aku tahu mengahwinkan kehodohan dengan Allah adalah suatu yang jelas mustahil. “Saudari tahu hadis yang menyebut barangsiapa berhijrah untuk mengahwini gadis atau berdagang, maka itulah nilai niat dalam penghijrahan mereka dan barangsiapa yang berhijrah kerana Allah dan Rasul-Nya maka ikhlaslah hijrah mereka?”
Dia menganggukkan kepala seraya aku menyambung, “Jika kita berkahwin untuk memberi kesan kepada sebuah kesatuan yang kudus, begitulah jadinya keadaan perkahwinan kita, dan jika kita berkahwin untuk kestabilan atau jaminan kewangan, begitulah keadaan perkahwinan kita yang berorientasikan duniawi pula. Kita melangkah kaki ke gerbang perkahwinan dengan menyatakan secara jelas wa’ad (perjanjian) dengan Tuhan. Tetapi adakah perjanjian ini hanyalah suatu bentuk formaliti atau adakah ia punya suatu makna.Bukankah Allah berfirman berkaitan dengan perkahwinan, “Dan, kami telah mengambil daripadamu sebuah perjanjian yang berat”? (An-Nisa’ : 21). Allah menggunakan bahasa yang sama ketika mana Dia menyebutkan tentang wa’ad dengan Bani Israel (An-Nisa’ : 154) dan perjanjian dengan para rasul (Al-Ahzab : 7). Jadi, adakah wa’ad perkahwinan sama beratnya dengan perjanjian dengan para rasul, ataukah Allah bergurau sahaja?
Tetapi, apakah perlunya wa’ad ini? Apakah tujuan perkahwinan? Apakah yang sepatutnya dicapai dengannya? Persenggamaan adalah salah satu tujuannya, tetapi Allah menekankan berkali-kali bahawa perkahwinan itu suatu sakan dan sakinah (ketenangan dan kedamaian), dan Dia menggunakan ungkapan yang sama untuk menggambarkan nikmat tidur malam yang merehatkan dan juga anugerah doa-doa Rasullullah. Ketenangan dan kedamaian, wahai saudari, bukanlah hak-hak dalam kehidupan, tetapi kedua-duanya adalah kurniaan Tuhan dan nikmat daripada-Nya.
Tetapi bagaimana kita boleh mencapai nikmat ini? Bagaimana hendak kita melayakkan diri? Kita mencapainya dengan memulakan sebuah perkongsian dengan Allah, bila mana Allah adalah sebahagian daripada hubungan perkahwinan, dan bila mana kita menjalankan kewajipan-kewajipan wa’ad. Bila kita berbuat demikian, Allah akan mengurniakan nikmat ketenangan dan kedamaian di dalam perkahwinan. Makanya, ya, Allah adalah sebahagian daripada setiap hubungan perkahwinan yang dimulakan dengan Asma’-Nya, tetapi kualiti perkongsian hidup ini bergantung ke atas tindak-tanduk pihak yang terlibat. Jika kita mulakan kehidupan berkeluarga kita, contohnya, dengan sebuah paparan kekayaan material yang berlebih-lebihan, susah untuk seseorang itu mengatakan bahawa ianya suatu permulaan yang diberkati. Sekiranya kita melaksanakan kewajipan-kewajipan perjanjian ini dengan konsisten, Allah pasti mengurniakan nikmat-Nya kepada kita.”

“OK,” dia menggaru-garu tangannya dan menarik nafas, “tetapi macam mana saya nak tahu dengan siapa yang saya patut kahwin? Bagaimana?”
(hiasan)
Kerana dia diam sejenak, aku pun berkata, “Pertama sekali, kenali diri sendiri. Perkahwinan memerlukan ketenangan dan keseimbangan, dan tanpa keseimbangan kita mungkin menceroboh hak orang lain. Tanpa keseimbangan kita tidak berlaku adil terhadap Allah dan juga hamba-hambanya. Selalunya di dalam perkahwinan, ataupun mana-mana perhubungan, kita seolah-olah “menelan” yang lain, kita mengunjurkan rasa tidak yakin, rasa takut dan segala macam kerisauan dalam diri kita terhadap yang lain. Tanpa pengetahuan diri, adalah mustahil untuk mengenali pasangan kita. Kalau tidak mengenal diri sendiri, kita tidak pasti sama ada kita melihat kebenaran pasangan kita atau melihat projeksi kita ke atas pasangan itu. Kita tidak tahu sama ada kita melihat sifat semulajadi pasangan kita atau dengan mudahnya mencipta suatu konstruksi yang kita sendiri cipta dan paksakan ke atasnya. Sudah pastilah pengetahuan-kendiri adalah suatu proses yang panjang lagi sukar, tetapi hanya dengan kesedaran kecil tentang peri-pentingnya pengetahuan-kendiri akan mendidik kita dalam membuat pilihan, dan memulakan suatu proses untuk menyediakan perkongsian yang adil dan diberkati.”
“Dan, selain daripada pengetahuan-kendiri?” soalnya dengan lembut.
“Saudari cuba yang terbaik untuk mencari seorang teman yang memahami makna perkongsian dengan Tuhan.Saya tidak bermaksud untuk saudari memilih seseorang yang sudah sediakala seorang Muslim yang taat, tetapi seseorang yang komited untuk menepati janjinya dalam perkongsian dengan Tuhan—seseorang yang komited terhadap perkahwinan yang dapat melampaui daripada sesuatu yang duniawi menjadi suatu yang ilahiah, sesorang yang berjuang untuk mengatasi kesengsaraan mihnah dunia untuk mendapatkan anugerah ketenangan yang abadi.” Aku berhenti sejenak dan kemudian mengusik,” Dan sekiranya orang itu adalah seorang doktor berketurunan Pakistan maka ianya tidak apa—kita tidak boleh menolaknya keluar daripada perkiraan ini.”
Dia tersenyum, dan hatiku menari-nari sebagai balasnya. Bersemangat, daku menyambung lagi, ”Sekarang, saya ingin tanya saudari, siapakah petunjuk dalam hidup kita? Manusia manakah yang patut menjadi contoh teladan dalam hidup kita?”
“Rasullullah Sallallahu Alaihi Wassalam?”
“Ya,” kataku, “Kita mengikut Sunnah Rasul, Sunnah Yang Tercinta. Oleh itu, saya selalu bertanya ‘Apakah yang akan dilakukan baginda Nabi dalam situasi ini? Siapa yang akan dikahwini Nabi?’ Bila kita hendak berkahwin, kita sepatutnya memilih pasangan yang mencintai Sunnah Nabi—pasangan yang menjadikan Nabi sebagai model hidupnya. Usaha saudari lebih wajar dihabiskan untuk mencari seseorang yang mirip dengan akhlak dan kecantikan Nabi atau seseorang yang mencontohinya. Ini tidak bermakna berkahwin dengan seseorang yang berpura-pura menjadi Nabi atau menyamar sebagai baginda, tetapi seseorang yang berusaha untuk meneladani personaliti Nabi. Saya bukan bercakap tentang seseorang yang berfikir bahawa Nabi hanyalah berkaitan dengan penampilan luaran ataupun yang menganggap bahawa Sunnah adalah suatu pertunjukan fesyen. Saya sedang berbicara tentang seseorang yang membentuk hatinya mengikut hati baginda Nabi.”
Pernyataan ini menimbulkan kejutan. “Tapi,” dia membantah, “dengan standard itu, sampai bila pun saya tak kahwin. Tak ramai yang mempunyai perangai seperti Nabi.”
Al-afdal fa al-afdal,” tambahku, “Yang terbaik, kemudian yang kedua terbaik. Saudari carilah yang terbaik, kemudian yang kedua terbaik. Boleh saya katakan, jikalau saudari sucikan dan seimbangkan diri saudari, saudari hanya akan jatuh cinta dengan sesorang yang mengingatkan saudari tentang apa yang saudari sendiri cintai. Maka jika saudari mencintai Nabi, saudari pasti akan jatuh cinta dengan orang yang mencintai Nabi juga. Sudah pastilah mencintai baginda Nabi datang dalam pelbagai bentuk dan ukuran—saudari, mencintai Nabi adalah suatu perjalanan yang bertingkat-tingkat. Jika saudari berusaha untuk mengenali diri sendiri, dan bersungguh-sungguh menyucikan diri, saudari akan dapat menyedari kehadiran seseorang yang mempunyai walau sekecil mana pun perilaku Nabi. Tambahan lagi, kita mesti ingat bahawa pilihan kita memberi kesan kepada pilihan masyarakat. Sekiranya semua orang mahu mengahwini para doktor, saudari akan dapati bahawa bilangan doktor akan bertambah dalam masyarakat. Jika semua orang mahu mengahwini orang-orang yang mengikut personaliti Nabi, saudari akan dapati bahawa suatu dorongan sosial telah tercipta untuk mengkaji Nabi, dan semakin kita mengkaji Nabi semakin kita mengikut personalitinya.”
Dia bertanya perlahan-lahan,” Macam mana kalau saya jumpa orang macam tu, tapi dia tak meminang saya?”
Aku langsung menjawab tanpa teragak-agak,” Saudarilah yang pinang dia! Mengikut adatnya, lelaki yang meminang perempuan. Mengikut Islam, adat ini adalah salah satu bentuk kemegahan diri. Kita ada duluan (precedent) dalam kes Khadijah (wafat 3 tahun sebelum Hijrah/619 Masihi) dan beberapa wanita lain, yang sama ada pernah meminang Nabi ataupun sahabat-sahabatnya. Memanglah melakukan sesuatu yang di luar adat menguji kemuliaan maruah kita. Tetapi saudari haruslah menimbang rasa maruah diri saudari dengan keyakinan saudari atas kecantikan iman lelaki yang saudari sedang pertimbangkan. Adalah benar bahawa kemuliaan rasa rendah diri itu cantik, tetapi cantik lagi kemuliaan dan kerendahan hati untuk mencari kebenaran. Sebagai contoh, seorang wanita pernah melamar Nabi di hadapan Anas bin Malik (wafat 93 Hijrah/711 Masihi) dan anak perempuannya. Anak perempuan si Anas menegur bahawa wanita ini tidak malu dan rendah martabatnya. Nabi dengan cepat membetulkannya, dan memuji-muji kejujuran wanita ini. Oleh itu, para fuqaha’ seperti al-Bukhari, Ibn al-Munir (wafat 733 Hijrah/1333 Masihi), Ibn Hajar (wafat 852 Hijrah/1449 Masihi) dan Ibn Daqiq al-‘Id, antara ramai lagi, berpendapat bahawa tidak berdosa atau memalukan untuk seorang wanita melamar lelaki untuk berkahwin.”
Dia nampaknya sudah mulai letih, tetapi dia masih tersenyum, dan hampir berbisik, “Tapi perlukah kita berkahwin?”
Kebingungan, aku bertanya, “Maksud saudari?”
“Maksud saya, adakah perlu untuk kita berkahwin? Adakah ianya satu kewajipan agama? Emak ayah saya selalu berkata adalah berdosa jika tidak berkahwin dan berkahwin lebih baik daripada tidak kahwin. Betul ke?”
“Saudari, Nabi pernah bersabda bahawa sesiapa yang mampu patut berkahwin. Tetapi yang ditekankan di sini ialah kemampuan, kesediaan, dan keupayaan untuk berkahwin. Perkahwinan adalah binaan asas masyarakat dan sangatlah digalakkan, dan dalam sesetengah kes, diwajibkan. Tetapi kewajipan ini bukan qat’ie. Kita tidak boleh, contohnya, mengahwini seorang pembunuh dan mengatakan yang itu Allah kehendaki. Kita tidak boleh berkahwin sekiranya kita tidak mampu untuk menyempurnakan kewajipan kita terhadap pasangan dan keluarga, kemudian mengatakan bahawa Allah-lah yang memerintahkan kita berbuat begitu. Perkahwinan adalah suatu institusi yang dimasuki dalam konteks kewajipan-kewajipan dan hak-hak. Perkahwinan mesti menjadi suatu jalan untuk mencapai keredhaan Allah—bukan suatu jalan untuk mencabuli hak orang lain, dan mendapat kemurkaan-Nya.
Oleh itu, sebagai contoh, terdapat ahli fikah yang alim lagi wara’ sepertinya Ibn Taymiyyah dan Imam al-Nawawi yang tidak berkahwin. Saya pasti mereka tidak berkahwin kerana mereka merasakan mereka tidak dapat berlaku adil kepada pasangan, maka mereka memilih mudarat yang lebih kecil. Untuk kekal bujang dan tidak berbuat zalim kepada orang lain adalah lebih baik daripada berkahwin dan melayani keluarga dengan zalim. Ibn Taymiyyah sendiri berkali-kali menolak percubaan ibunya untuk mengahwinkannya dengan alasan kehidupannya tidak membolehkannya berlaku adil pada pasangannya. Jadi, jika soalannya adalah: adakah sebarang perkahwinan lebih baik daripada bujang? Jawapannya dengan jelas, tidak. Jika soalannya berbunyi: Adakah perkahwinan suatu Sunnah Nabi dan seseorang patut menumpukan sepenuh usaha untuk melayakkan dirinya untuk melangkah ke institusi yang berkat ini? Jawapannya sudah pastilah, ya. Sunnah Nabi tidak boleh dijadikan alasan untuk melakukan sebarang bentuk bunuh diri sama ada spiritual atau intelektual, dan Sunnah Nabi tidak boleh dijadikan alasan untuk melangkah masuk ke dalam sebarang perkongsian hidup walaupun jika perkongsian hidup ini tidak berlaku adil dengan Allah.”
Dia tersenyum lagi dan terus senyap buat sementara waktu sehingga kusangkakan dia sudah bersedia untuk berangkat. Sebaliknya, dia berkata,” Baiklah, tetapi saya harus mengaku saya tidak faham apa maksud perkongsian dengan Tuhan.”
“Ungkapan Arabnya ialah, “jelasku, ”tu’amilu Allah fi ma ta’mal, yang bermaksud anda berurusan dengan Allah dalam apa sahaja urusan anda. Sebagai pasangan berkahwin, tanyakan diri sendiri, ‘Apakah pandangan Allah terhadap cara aku membelanjakan wang dan menghabiskan waktu?’ Tanyakan diri sendiri, ‘Bagaimana Allah mahukan aku menghabiskan tenagaku? Apakah pandangan Allah terhadap perbualan, debat dan pergaduhan kita? Bagaimana Allah mahukan kita mencintai pasangan masing-masing?’ Kita tahu bahawa apabila kita senyum sesama pasangan, kita mendapat keredhaan Allah. Apabila kita berjenaka dan ketawa suami-isteri, kita mendapat keredhaan-Nya. Jika terdapat kasih-sayang, kasihan-belas dan ihsan terhadap sesama pasangan, Dia meredhainya. Jikalau kita saling membantu, Allah akan redha. Walau dengan bertegur-sapa, Allah meredhai kita. Dalam erti kata yang lain, kita sentiasa berurusan dengan Allah dalam setiap detik kehidupan kita.Kita haruslah sentiasa berusaha untuk menciptakan kecantikan dalam hidup kita—sejenis kecantikan yang mengesahkan kehadiran Tuhan sebagai rakan kongsi penuh dalam perkahwinan kita—sejenis kecantikan yang layak dikurniakan anugerah kedamaian.”
Sebaik sahaja selesai pernyataanku, dia terus beredar. Dia menarik nafas, mengucapkan terima kasih kepadaku, dan mendoakan supaya Allah sentiasa memberkatiku dan terus pergi. Aku berdoa semoga kearifanku melebihi kejahilanku. Aku tak tahu apa kesan kata-kataku ke atasnya. Aku tak tahu apa keputusan yang diambilnya. Aku tak tahu sama ada dia masih mengingati pesanku sewaktu terjaga atau lena. Aku tak tahu jika dia berfikiran bahawa untaian kata-kata yang didengarinya adalah bayangan kebenaran atau delusi mimpi. Apa yang aku tahu, dengan kepastian, adalah kita memilih realiti kita sendiri. Kita yang memilih sama ada untuk turunkan sesuatu ke tahap duniawi semata atau mendaki maqam firdausi. Kita jugalah yang memilih pasangan dan teman dalam perjalanan hidup kita ini.
Ku berdoa untuk diberikannya kefahaman dan keampunan sewaktu lampu ditutup. Tetapi ku rasakan berat di kerusiku mengingatkan beban-beban perubahan. Tuhan, aku tahu kami semua manusia biasa. Tetapi aku juga tahu bila mana kami menjadi rakan kongsi-Mu, kami melalui satu perubahan. Kami tidak menjadi malaikat yang disucikan mahupun makluk fana yang uzur, tetapi kami berkongsi dengan alam malakut dan menjadi satu keadaan antara dua jenis keadaan.Ya Allah, aku merayu, terimalah perkongsian denganku, bantulah perubahanku, dan tolonglah aku mencapai Zat syurgawi-Mu.
Jun 2000

Melayu Sebagai Umat Contoh Kepada Semua.




Keluarga merupakan unit asas yang membentuk masyarakat dalam sesebuah negara. Seandainya keluarga itu pincang, masyarakat terbentuk juga akan terkena badai kepincangan tersebut. Sebaliknya jika sesebuah keluarga itu sempurna, binaan masyarakat yang akan lahir juga akan lebih teguh seterusnya membentuk masyarakat yang sejahtera. Masalah keruntuhan moral dan gejala sosial seperti mat rempit, pembuangan bayi, penagihan dadah dan lain-lain terutamanya dikalangan Melayu Muslim begitu ketara sejak kebelakangan ini

Gejala buang bayi adalah bukti yang paling nyata bahawa masyarakat kita sedang dilanda masalah keruntuhan moral yang serius. Merujuk kepada Perangkaan Ibu Pejabat Polis Bukit Aman merekodkan 580 kes buang bayi dari 2000 hingga 2007, dengan Selangor dan Johor mencatat kes paling tinggi. Statistik ini menunjukkan betapa perlunya masyarakat Melayu khususnya, diberi kesedaran bahawa peranan sesebuah institusi keluarga amat penting dalam usaha menangani semua permasalahan gejala sosial dalam masyarakat.

Justeru itu,Ikatan Muslimin Malaysia(ISMA),Persatuan Belia Islam Nasional(PEMBINA) dan JAKIM akan berganding tenaga mengadakan program yang julung kali akan diadakannya yakni Konvesyen Keluarga Melayu Muslim pada 9 Julai

Kepada mereka yang sudah berkeluarga,baru berkahwin,yang akan berkahwin mahupun yang bujang dapat bersama-sama memeriahkan konvensyen dan mendapat input-input yang menarik dalam agenda kita orang Muslim untuk membina keluarga,masyarakat dan negara yang diidam-idamkan.




http://konvensyenkeluarga.net/wp-content/uploads/2011/05/posterKKMMv4-FINAL.jpg

Terima kasih Kerana Ceriakan Hari Yang Gelap.


Di facebook,ramai yang wish saya birthday.Biar saya petik wish-wish yang exotic sedikit.The top 10 Birthday wish.

10.Asma Al Zaabi(a friend from UAE):
Happy birthday! Hope you get a faster recovery :P
-Asma seorang kawan pena/maya dari UAE.Sudah lama mengenali.Dia juga mengetahui dahulu tentang accident daripada kawan-kawan Malaysia.Dia selalu cerita-cerita tentang dunia Arab.tentang UAE dan negara-negara arab yang pernah beliau kunjungi.


9.Amal Sagittarius(member Mesir di Malaysia)
hey Happy Birthday hope u will recover faaast sorry la I'm dieing buz buz buzzzzzzzzzz forgave me ;)
-Saya tak sure english dia betul ke tak.Rongak-rongak je english dia.Nasib baik dia tak reti kecek melayu.


-Sanah helwah akh, moga pjg umur dan dimurahkan rzki, dan dipercepatkan jodoh, semoga juga cepat sembuh :)
acap owh acap,kalau ada jodoh tu,ana cepat2kan la.


-Happy birthday sheikh. Dah puluh-an dahh, kene percepatkan ape yang patut lah ye :D(nampak sangat dia ni ada gossip ngan siapa2 kat UK tu)thanks amr.


6.Mysara Alewi(cuzin aku)
-HAPPY BIRTHDAY! dah text kau,so x nak la semak2x kat wall pulak,.apa2x pon may Allah bless u always! n SEMOGA COPAT SEMBUHH!! XD
Suraya(cuzin) comment balik-xnk semak tp myemak jgk?haha


5.Farah Fox(my sister)
-Danial Asr happy birthday big brother ! Jangan patah tulang lagi lain kali :D
Thank You adik sbb jaga abg kat hospital n di rumah.Urut-urut abg.suapkan abg.


-Mak kata kalau dah 20 boleh kahwin.Wish ini yang paling direct dan pelik.Kahwin kemenda.Tarbiyah tak uhmmm lagi.


-People says LIFE start at 40'S, screw them! My life start when the 1st time i met u. Ecececececeh, sweet x? Happy buuuuuuuuuuuuuuurspday bebeh, Peace!.hahaha.cute..


2.Hajar Nainy(kawan sejak hingus2)
-Danial happy birthday! Moga you dapat hadiah yang you nak tu! ;P-serious tak memahami,agak ragu dengan wish seperti.banyak tafsiran yang boleh berlaku.



1.Luqman Alhakim(plg sweeett)




buat akhi yang dala kesakitan
"Kata-kata cinta terucap indahMengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang ku rasa biar....jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi....

Muhasabah cintaku"

*cepat2 sikit balik Mesir~ rindu enta~ o_0